Sore tadi, ditemani (calon) istri dan 2 orang (calon) keponakan, saya apply layanan Indosat Broadband 3.5G unlimited di toko Bos Alex. Kenapa tidak langsung ke Galeri Indosat? Aduh, males ngeliat antreannya gitu :p

Kebutuhan mobile internet saya sebenarnya tidak terlalu tinggi, mengingat sehari-hari 90% kehidupan saya hanya berkisar di 3 tempat : rumah, kantor, dan kampus, yang semuanya difasilitasi dengan akses internet gratis nan kuenceng :D Praktis saya hanya butuh 25-50rb per bulannya untuk akses 25-50MB transfer data demi keberlangsungan push-mail dan IM via HTC Blue Angel saat saya sedang berada di tengah kemacetan Jakarta yang semakin menggila kala harus berpindah posisi antara rumah-kantor-kampus.

Namun, akhir-akhir ini seringkali saya harus meeting dengan client di tempat-tempat yang tidak bandwidth-friendly, misalnya di kuburan (emang dukun?) ataupun melakukan perjalanan darat antar-pulau sehingga terpaksa kadang harus mengeluarkan biaya hingga >100rb karena masih mengandalkan paket IM3 GPRS standar dengan HTC Blue Angel sebagai modem. Dengan ini saya rasa kebutuhan akan mobile internet yang affordable sangat mendesak.

Setidaknya ada 5 operator besar yang menawarkan layanan mobile internet berkecepatan tinggi, antara lain Esia dengan Wimode, Telkomsel dengan Flash, XL dengan XL3G-HSDPA, IM2 dengan Broom, dan Indosat dengan Indosat Broadband 3.5G-nya. Maraknya penawaran mobile internet dari banyak operator seharusnya bukan kendala berarti. Misalnya saja XL dan Esia, dipake telp/sms aja sering error, jangankan internetan ;)). Telkomsel Flash, saya rasa belum waktunya mengeluarkan layanan mobile internet, karena sinyalnya yang terluas tidak didukung dengan bandwidth yang besar (kayaknya). Pilihan tinggal IM2 dan Indosat 3.5G. Keduanya memang “sama-sama” Indosat, tapi karena sama-sama “perang” di segmen yang (menurut saya) sama, jadi saya bedakan.

Kebetulan Indosat baru saja mengeluarkan paket unlimited yang cukup rasional dan (saya rasa) bisa diandalkan karena tentunya tidak terlalu membebani network utilization mereka. Pengalaman 4 tahun ber-GPRS dengan IM3 tanpa kendala berarti samasekali dan SANGAT stabil membuat saya benar-benar sulit berpaling pada yang lain :">. Karena memang kebutuhan bandwidth untuk internet bergerak saya tidak terlalu besar, maka saya putuskan untuk memilih paket unlimited yang paling kecil, eqo, dengan harga 100rb++ per bulan.

Begitu datang ke toko Bos Alex, saya cukup mengisi formulir lalu memilih salah satu nomor starter-pack dari daftar yang disediakan. Katanya, layanan langsung aktif saat mengaktifkan kartu, demikian pula dengan billing cycle-nya. Wah, baru kali ini saya nemu layanan pasca-bayar senyaman ini :>

Sampai di rumah sekitar pukul 11 malam, saya langsung masukkan CD user guide yang termasuk dalam paket, lalu membaca beris demi baris. Memang sudah kebiasaan dari kecil, baca readme dan EULA sebelum main hajar b-).

OK, caranya singkat sekali ternyata. Langkah pertama, saya masukkan USIM Card ke handset Motorola V3X putih pinjeman kantor. Pesan yang muncul di layar : Unregistered SIM. CRAP!!! Pengalaman saya bertahun-tahun dengan ratusan SMS GW di kantor, pesan “unregistered sim” dari layar motorola berarti : Calm dude. You cant use your SIM unless you replace it with the new one. Iseng saya coba tancepin ke HP Nokia 5210 jadul, SIM card error dan ga dapet sinyal. KE GALERI INDOSAT SONO!!! :-l

Sebagai warga negara yang baik, prosedur pertama adalah menghubungi contact center untuk melaporkan kejadian ini. Memang ada kalanya, pihak ybs hanya bisa menenangkan tanpa menyelesaikan masalah, but its better to keep it recorded ;).

Berdasarkan keterangan dari user guide, saya harus menghubungi nomer 021-54388888. Tanpa banyak menunggu, telp segera tersambung ke seorang CS di sentra pelayanan layanan Matrix (Indosat pasca-bayar).
“Pak Eno, seharusnya Bapak menghubungi IM2 di 02178546900” (manggilnya salah pula #:-s )
“Lho, nomer ini bukan nomer pasca-bayar Indosat toh?”
“Nomer Bapak itu dilayani oleh IM2 Pak”

Saya bingung, tapi tak apa, anggap saja iseng telp malam2. Pencet telp ke IM2, oleh Mbak-Mbak penjawab otomatis, saya disuruh memasukkan nomer pelanggan. Berkali-kali salah mulu, untungnya ada menu “lupa dengan nomer pelanggan” :D
“Pak Seno, seharusnya Bapak telp ke CS Matrix”
“Lho, saya tadi telp ke CS Matrix, disuruh telp ke sini”
“Bapak tadi telp ke nomer berapa?”
“Saya lupa nomernya, pokoknya ada 5 angka 8 di belakang.”
“Oh salah Pak, harusnya 3 angka 2 di belakang”
“Hah?! Lengkapnya berapa?”
“02154388222 Pak”
“O gitu ya….”

Perlu diketahui, dari kecil saya hampir ga pernah bisa marah/emosi. Kayaknya ada urat emosi yang putus di otak ini. OK, lanjut telp ke nomer yang dikasih Mas CS IM2.

Ngga perlu nunggu lama, sudah nyambung. Ada suara Mbak2 mesin penjawab otomatis.
“Nomer yang Anda tuju, saat ini sedang dalam perbaikan”

:-|

Facebook Comments Box
Indosat Getting Sucks!

16 thoughts on “Indosat Getting Sucks!

  • 8 September 2008 at 1.59 pm
    Permalink

    saya juga mengalami hal yang serupa. saya apply udah seminggu yang lalu, tapi sampai sekarang kartu 3G Indosat tersebut belum juga bisa digunakan. Kalo menghubungi CS, selalu saja di pingpong.. sungguh menyebalkan. Selalu saja, Indosat kalo menggelar promo baru tak dibarengi dengan dukungan yang memuaskan. Jadi inget layanan nelpon gratis (baca: Freetalk) yang digelar Mentari.

    Baca “Tipuan ala Mentari yang mengkhawatirkan..

  • 8 September 2008 at 11.47 pm
    Permalink

    xixixixiii… sabar mas..

    Giat bener malem2 maksa konek 3G-nya. Kan di kebagusan lom tentu dapet sinyal , krn yg pasti dapet siyalnya **$!%@*%!#$..**

    Tapi..berhubung barusan udah dicoba langsung depan mataku. Ternyata benar kan..aku dapet siyal. Putus nyambung putus nyambung, sinyal terputus susah nyambung :D

    :-*

  • 31 October 2008 at 5.08 pm
    Permalink

    Hehe :P, Sabar Sudara..!, aku saiki gawe Telkom Flash tapi yo ngono sinyal bagus connect lancar, TUAAPIIII… byuh bisa TX gak bisa RX. Kedua pakek 3Gnya IM3 enek lo, tinggal ketik reg 3g ke …xxx..lali.. je…:P….

    Lumayan cepet tapi rodok larang, lumayan lah lawong cuma email ma chat, cukup Rp.2000 rupiah

  • 1 December 2008 at 4.39 pm
    Permalink

    Customer service indosat memang sucks! Mau telepon tanya produk-produk indosat, harus ke nomor yang berbeda. Untuk IM3, Mentari, Matrix, dll nomor customer service nya berbeda lagi. Apa-apaan tuh? Saya mesti telepon berkali-kali untuk menanyakan produk yang berbeda! Apalagi saya telepon dari luar negeri (keperluan kantor), kan mahal, untung pake telepon kantor, gimana kalau pake nomor sendiri coba?
    Pengalaman yang bikin saya jengkel, ketika saya telepon ke customer service Matrix, dijawab oleh seorang lelaki (saya nyesel juga ga perhatiin nama dia, kalau tau namanya langsung saya beberkan disini), dia pertama tanya “Ini dengan bapak siapa?”. Lalu kedua, dia tanya lagi “Bapak telepon dari mana?” Saya jawab dari luar negeri. terus dia tanya sekali lagi “Bapak telepon dari mana? Jangan mengada-ngada, di caller ID kami nomor bapak 021 bla bla” Lha, memang customer service Indosat peduli apa, mau customer nya telepon dari mana? Mau telepon dari mana juga terserah donk, kok dibilang mengada-ngada. Apa dia ga tau, kalau pake IDD Call dari luar negeri, pasti ada nomor lokal di setiap negara, biar cost telepon nya tidak mahal. Saya telepon dari luar negeri kalau pake IDD Call, pasti nomor nya yg muncul di caller ID bukan nomor luar negeri, tp nomor lokal. Dia kerja di perusahaan telekomunikasi, tapi kaya gini aja ga tau! Saya jadi males lanjutin telepon, langsung saya tutup. Customer service indosat memang sucks!

  • 6 December 2008 at 8.33 pm
    Permalink

    Huahahha … saat ini ane berani bilang kalau indosat broadband itu sucks … saat ini ane make 2 operator. telkomsel flash & indosat broadband. sampai saat ini justru telkomsel flash ane hampir nggak pernah bikin kecewa walaupun dulu pas waktu mau make ngeliat-liat testimonial dari internet sebagian besar pada mencaci maki eh justru pas ane pake ternyata ok banget good marsogood. Indosat malahan kebalikannya, pas ane ngeliat testimonialnya pada muji-muji eh ternyata pas ane pake walah kacau banget. udah sinyalnya kecil banget cuma 1 bar (indosat biasa di pakai di daerah kebayoran baru), nggak stabil pula (kadang2 3g nya ngilang pindah ke gprs, ya otomatis lemot banget). trus udah 2 bulan tagihan nggak pernah datang, mau nanyain males. ntar aja pas mau ditutup. Jujur saat ini ane lagi ancang2 buat tendang ini indosat …
    so … ane harap telkomsel teteb stabil selalu, tagihan pun lancar internetnya pun lancar

    (tulisan ini jujur dari pengalaman pribadi & ane juga bukan sales atau pegawai dari salah satu operator diatas. kalau ada hal-hal yang kurang bagus mohon dimaapkan)

  • 11 March 2009 at 5.30 pm
    Permalink

    saya juga pakai im2 broom, tapi o.k. buangetttt……!!!!!!!!!!!!!!

  • 11 May 2009 at 2.39 am
    Permalink

    ah ga juga …
    mungkin itu CS yang di daerah mana kali yah..
    gw di jakarta, di utara tepatnya, lancar2 n asik2 aja.
    waktu itu komplain masalah browsing yang tiba2 error, langsung di kasih dns yang baru n langsung lancar..

  • 11 May 2009 at 10.17 pm
    Permalink

    iya semua tergantung daerah bro.. gw pake tflash lelet mampus!! gk taw de ni gw, maw berenti aja da! lemes gw pake tflash! maw gw brentiin aja ni! buang2 duit!

  • 28 May 2009 at 10.11 pm
    Permalink

    haha.. sama kayak gua lu bro ito. emank ke laut aja tu tflash! jhamban!

  • 29 July 2009 at 10.45 pm
    Permalink

    biasanya customer tu manja2 gk mau dengerin solusi dr cs klo dikasih solusi coustumer malah bilang( gk begitu mas seharusnya yg saya tau gini ) kan yg lebih tau kan cs
    gw pake produk indosat di daerah manapun ok2 aja & gw dah pke ni produk 8 th

  • 23 October 2009 at 11.47 pm
    Permalink

    Pengalaman saya jg tlp k cust service malah di pingpong sana sini. Trus mau bicara operator lgsg susah bener..
    Jd gimana tuh indosat, loyalitas saya dari sejak zaman sekolah akhirnya berakhir..harus berpaling k operator lain..
    Wahai indosat..ingat bahwa perusahaan yg mampu bertahan di zaman skrg adalah perusahaan yg mampu mengkombinasikan antara 3 elemen yaitu kualitas, Cust Service, Pemasaran..nah dari situ akn terdapat kepuaasan konsumen. Kalo cust service kya gt 5-10 Taun jg ancur tuh indosat.

  • 7 February 2010 at 2.30 pm
    Permalink

    jd apa donk akses yg bagus slain diatas td, saya dah cb pk telflash, tp dh saya banting tuh modem, leletnya ampun2an, mau dpake di jakarta ato tmpt tinggl saya dbogor sm ajah, sering pindah2 jaringan koneksinya. lalu bgmn dgn indosat? dr sekian bnyk pnawarannya mulai dr im2 & matrix mana dr kduanya yg bs diakses cpt & gk bermasalah? saat ini saya lg cb pk axis, sjauh ini blm mengalami kendala apapun yg berkaitan dgn koneksi internetnya untuk pmakaian sbg modem maupun mobile. tp yh itu utk pilihan paket unlimitednya msh terbilang mahal 400rebu/bulan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.